Kumpulan Tips Cantik Alami Perawatan Wajah Tradisional Tips Sehat Pewarna Rambut Cat Rambut Halal Model Rambut Terbaru

Penyebab Jerawat Di Alis Dan Cara Mengatasinya

Kenapa jerawat keluar di antara alis Anda? Masalah tumbuh jerawat di sekitar alis sering terjadi. Dan tidak itu saja, jerawat yang mengganggu ini juga sering tumbuh tepat di tengah wajah Anda. Untungnya, jerawatan seperti ini biasanya cukup mudah untuk diatasi. Kami bertanya kepada Dr. Sandra Lee (spesialis jerawat) dan Dr. Jennifer Chwalek, seorang dokter kulit bersertifikat di Union Square Laser Dermatology di New York, untuk mendapatkan wawasan tentang mengapa jerawat bisa tumbuh dan secara khusus mengetahui cara untuk mengatasinya. Baca juga: Cara Mengatasi Jerawat Kistik dengan Pengobatan Rumahan.
 
Cara Mengatasi Jerawat di Alis dan Di Antara Mata
Cara Mengatasi Jerawat di Alis dan di Antara Mata | instyle.com

Apa Penyebab Jerawat di Alis Antara Mata Anda?



"Area glabellar (istilah medis untuk daerah antara dua alis) sebenarnya adalah tempat yang sangat umum bagi setiap orang tempat dimana jerawat akan tumbuh," kata Lee. “Ini karena bagian dari zona-T Anda (yang dimulai di dahi dan mengikuti panjang hidung dan berakhir di dagu). Zona-T adalah salah satu area paling berminyak di wajah, Hal ini disebabkan bagian wajah memiliki konsentrasi kelenjar sebaceous tertinggi.

Kelenjar minyak mengosongkan pori-pori Anda dan dapat menyumbat folikel rambut sehingga menyebabkan peradangan. Jadi, jika Anda perhatikan, jerawat benar-benar hanya terjadi di tempat yang terdapat folikel rambut dan tidak banyak di area non-bantalan rambut di kulit Anda seperti telapak tangan, telapak kaki, atau di sepanjang selaput lendir (misalnya di bagian bibir atau bagian dalam hidung dan mulut).

Dan salah satu penyebab paling umum di antara tonjolan alis adalah drumroll atau mencabut. Atau benar-benar menghilangkan rambut yang dilakukan untuk menjaga agar alis tetap rapi. Seperti yang dijelaskan Lee lebih lanjut: Saat Anda mencabut rambut Anda, biasanya Anda mencabutnya sampai dengan keakarnya. Saat tumbuh kembali, ia perlu tumbuh sedikit di bawah kulit sebelum menonjol ke luar permukaan. Jika rambut yang masuk terperangkap di bawah kulit selama proses ini, ia menjadi "tumbuh ke dalam", dan muncul sebagai benjolan seperti jerawat.

Hal ini sering terjadi pada orang-orang dengan rambut tebal atau keriting, karena jenis rambut ini lebih cenderung melengkung ke belakang dan terjebak di bawah permukaan yang menyebabkan folikulitis atau peradangan pada folikel rambut yang disebutkan sebelumnya. Jika benjolan atau pustula disertai kemerahan dan pengelupasan pada kulit, bisa jadi itu adalah seborrhea. Ini adalah nama lain untuk ketombe dan dapat terjadi tidak hanya pada kulit kepala Anda tetapi pada area lain di wajah Anda terutama di dekat alis Anda.

Baca: Cara Mengatasi Bruntusan di Wajah Secara Cepat dan Alami  

Terakhir, hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah apa yang Anda gunakan di sekitar wajah Anda. Perhatikan label bahan lebih dekat. Apakah produk perawatan kulit Anda tidak bersifat komedogenik (artinya tidak akan menyumbat pori-pori)? Dan apakah Anda menggunakan kondisioner berat atau produk penataan rambut seperti minyak atau serum di dekat akar rambut Anda (yaitu dekat garis rambut)? Jika Anda memiliki poni, apakah sering menariknya ke atas dan keluar dari wajah Anda selama berolahraga dan mencucinya setiap hari agar poni tidak berminyak dan kusut hingga ke dahi?

Bagaimana Anda Mengobati Jerawat Antara Mata Anda?



“Jika Anda rentan terhadap jerawat di area ini, saran terbaik saya adalah tidak mencabut atau waxing alis Anda. Anda mungkin ingin mencoba mencukur rambut sebagai gantinya, jadi Anda tidak menghilangkan rambut dari akarnya atau selalu ada pilihan untuk mendapatkan laser hair removal untuk solusi yang lebih permanen, ”saran Lee. Selain metode penghilangan rambut, selalu pastikan untuk menggunakan perawatan noda antibakteri di area tersebut. “Idealnya, Anda menginginkan sesuatu yang akan menjaga area tersebut bersih dari bakteri penyebab jerawat seperti benzoyl peroxide, yang akan membantu mencegah jerawat di masa depan terbentuk di tempat pertama,” kata Lee.

Dr. Chwalek setuju dengan benzoly peroxide tetapi juga merekomendasikan produk asam salisilat atau belerang — terutama jika kulit Anda tidak dapat mentolerir bp dengan baik. Untuk seborrhea, Anda perlu menemui dokter kulit Anda untuk anti jamur topikal (seperti krim ketoconazole) atau steroid seperti krim hidrokortison. Oke, sekarang kita sudah membahas mengapa dan bagaimana, mari kita bahas beberapa produk andalan kami untuk mengobati jerawat di antara alis. Catatan: Ini paling cocok untuk komedo hitam, komedo putih, atau bintik-bintik yang baru muncul. Untuk jerawat kistik yang lebih dalam, Anda pasti ingin menemui ahli dermatology untuk mencari tahu tindakan terbaik, yang dapat mencakup kombinasi perawatan oral dan topikal.

Jerawat Di Antara Alis - Perawatan Jerawat La Roche Posay Effaclar Duo


Anda harus memilih bahan yang menggabungkan 5,5 persen benzoyl peroxide dengan 0,4 persen LHA (sejenis asam salisilat) untuk dengan cepat membunuh bakteri penyebab jerawat, sambil secara bertahap menghaluskan keseluruhan tekstur kulit Anda. Disarankan menggunakan aplikator ujung runcing yang mengeluarkan krim seukuran kacang polong, sehingga hanya diaplikasikan di area antara dua alis dan beberapa area lainnya. Untuk pilihan yang lebih lembut, krim bp ini dapat pula digunakan secara berkala. Diformulasikan dengan bahan pelembab seperti vitamin E dan allantoin yang menenangkan, ini melindungi kulit Anda dari kekeringan sambil tetap merawat noda atau flek yang mengganggu. Setelah mencuci muka, oleskan tipis-tipis pada benjolan untuk membantu mengurangi pembengkakan dan membersihkan bakteri yang masih tertingal.

Baca: 10 Cara Menebalkan Alis Permanen Secara Alami

Dan jika kulit Anda tidak dapat mentolerir benzoyl peroxide dengan baik atau menderita sekelompok bintik kecil untuk dirawat, perawatan yang mengandung asam salisilat patut dicoba (mengandung sembilan persen dari bahan pembersih pori-pori), sama kerasnya dengan benjolan. Biasanya ini merupakan komedo yang membandel dan sulit untuk dihilangkan.

Jerawat Di Antara Alis - Jan Marini Bioglycolic Bioclear Lotion


Yang ini dapat digunakan oleh wanita dan pria, yang memiliki kulit rentan berjerawat dan sensitif. Sesuai dengan namanya, losion ini sedikit lebih melembabkan daripada beberapa yang lain dalam daftar ini dan memiliki efek yang bagus (baca: lebih mudah dioleskan ke kulit Anda). Kombinasi asam hialuronat, azelaat, salisilat, dan glikolat memastikan tidak ada noda — besar atau kecil — yang tertinggal.

Jika Anda cenderung hanya mendapatkan satu jerawat di antara alis Anda, disarankan untuk mengobatinya dengan patch hidrokoloid seperti ini. Bahan tahan air menciptakan kepompong kecil di atas jerawat, memungkinkannya sembuh lebih cepat, dan secara bersamaan mengoleskan beta salisilat dan kulit kayu willow putih ke area tersebut. Hal ini mengurangi risiko timbulnya jaringan parut pada pertumbuhan berikutnya.

Jerawat Di Antara Alis - Dr. Dennis Gross (Solusi Jerawat dengan Masker Sulfur Koloid)


Untuk perawatan mingguan, ratakan masker krim ini di area yang bermasalah. Tanah liat kaolin dan bentonit mengeluarkan minyak berlebih, sementara sulfur (yang memiliki sifat anti bakteri dan anti-inflamasi) membersihkan dan menenangkan kulit yang meradang. Biarkan selama sepuluh menit sebelum dibilas atau dibiarkan sebagai perawatan noda semalam

0 Komentar untuk "Penyebab Jerawat Di Alis Dan Cara Mengatasinya"

Back To Top